Mengapa Awan Dapat Melayang, Tidak Jatuh dari Langit?

blue-cloud

Adik-adik, seorang teman kalian bertanya tentang awan: “Mengapa, ya, awan bisa bergerak melayang-layang di udara dan tidak jatuh menimpa kita?” Ho ho ho… Kakak bangga sekali dengan pertanyaan kritis ini. Baiklah, Kakak akan coba menjawabnya. Simak baik-baik, ya.

Sebelum menjawab mengapa awan tidak jatuh terlebih dulu Kakak ingin bertanya, apakah Adik-adik tahu bahwa ada empat cara terbentuknya awan. Wow, apa saja tuh? Coba perhatikan gambar di bawah ini.

Pertama, awan terbentuk karena pertemuan antara dua jenis massa udara yang berbeda. Gambar 1 nomor 1 (kiri-atas) menunjukkan awan yang terbentuk karena ada pertemuan antara udara yang sangat lembap dan banyak mengandung uap air dan udara yang kering. Pertemuan dua jenis massa udara ini, yaitu massa udara basah dan massa udara kering ini dapat membentuk awan.

Caranya, udara lembap dan hangat yang berasal dari laut akan berada di atas udara yang lebih kering dan dingin. Hal ini membuat udara yang lebih hangat tadi akan terus naik (karena lebih ringan dan lebih hangat dari sekelilingnya) sehingga dapat membentuk awan.

Kedua, awan terbentuk karena adanya gunung. Yup, udara yang bergerak horisontal akan terhalang atau terbentur gunung. Nah, saat terbentur itulah udara akan “dipaksa naik” oleh gunung itu. Maksud “dipaksa naik” ini karena udara hangat tadi akan bertemu dengan udara yang sangat dingin sehingga pembentukan awan pun dapat terjadi lebih cepat (Gambar 1 nomor 2, kanan-atas).

Ketiga, awan terbentuk karena pemanasan permukaan oleh Matahari. Proses ini juga biasa dikenal dengan sebutan konveksi. Konveksi dapat terjadi karena pemanasan Matahari membuat suhu udara menjadi lebih tinggi sehingga beratnya pun menjadi lebih ringan dibandingkan sekitarnya, sehingga udara dapat bergerak naik (Gambar 1 nomor 3, kiri-bawah).

Keempat, awan terbentuk karena terjadinya pertemuan angin atau bisa disebut juga dengan konvergensi(Gambar 1 nomor 4, kanan-bawah). Konvergensi angin laut (bertiup dari laut menuju darat) dan angin dari darat dapat terbentuk di wilayah pantai pada siang hari. Karena udara yang berlawanan arah itu saling bertemu dan mendekat maka tidak ada cara lain selain udara itu akan bergerak naik bersama-sama sehingga awan pun dapat terbentuk.

Nah, setelah awan terbentuk, bagaimana caranya ia tetap di atas dan tidak jatuh? A-ha, awan terjaga tetap di atas karena ia berasal dari sekumpulan udara yang naik karena densitasnya lebih ringan dibandingkan udara di sekitarnya. Selanjutnya, jika suhu udara di dalam awan masih sangat dingin (lebih rendah dari 0 derajat Celcius) maka proses pembentukan es (icing) dapat terus terjadi dengan berbagai cara antara partikel-partikel kecil yang ada di sana seperti saling bergabung, menumbuk, memisah, dan sebagainya. Jadi di dalam awan itu ada kegiatan yang sangat ramai dan heboh, loh. Tidak diam dan tenang sebagaimana ketika kita lihat dari kejauhan.

Selain itu, sepanjang kandungan awan sebagian besar masih berupa kristal es, air super-dingin (supercooled water), dan titis-titis kecil es (ice droplet) dibandingkan dengan titis-titis kecil air (water droplet) apalagi tetes-tetes air hujan (raindrop) maka awan itu masih akan terus berada di atas.

Posisi awan akan semakin turun jika lebih banyak mengandung titis-titis kecil air dibandingkan dengan es. Jika sudah begitu, awan pun dapat berubah wujud seluruhnya menjadi tetes-tetes air hujan sehingga tak lagi bisa kita temukan melayang di udara. Bagaimana Adik-adik, menarik sekali kan, apa yang dapat membentuk awan dan apa saja yang terjadi di dalam awan itu. Apakah di antara kalian ada yang tertarik menjadi ahli awan?